Friday, July 7, 2017

Bismillah
Dengan nama Allah Yang Maha Agung

Assalamualaikum wahai pembaca budiman

setelah sekian lama hambar tanpa sebarang penulisan, hati ini terpanggil untuk berkongsi kisah.
soalnya hati.
bukan mudah jika kita bicara soal hati. ada gembira, sedih, pilu, geram, sayang, benci, dendam yang terkumpul dalam jiwa.
alangkah indah jika jiwa ini menjadi daerah cinta tanpa benci, dendam ego hasad dan cemburu.

maafkan aku andai penulisanku kali ini menceritakan soal hai yang tersasar. ingin ku cerita pada seseorang namun tak terluah dengan kata-kata. terkadang terfikir apa sangatlah yang menimpa hatiku berbanding dengan orang diluar sana yang lebih berat ujiannya berbanding aku. Hakikat sebenarnya tiada tempat mengadu terbaik kecuali ALLAH.

17 Ramadan kali ini memberi makna dalam hidupku. 
aku dikejutkan dengan satu kenyataan yang benar-benar membuatkan haiku seperti dirobek, dicakar, direntap hingga aku tak mampu mengeluarkan kata-kata. saat ini aku hanya mengharap apa yang berlaku adalah mimpi. bukan kenyataan.

Rupa-rupanya 9 tahun aku memendam rasa cinta tanpa balas. pengorbanan kerana manusia ternyata amat mengecewakan. Entah kenapa semuanya terungkai dengan tiba-tiba. Ternyata aku bermain dengan perasaan sendiri. yup 9 tahun. bukan jangka masa yang pendek untuk diceritakan satu persatu. batinku menjerit penyesalan tidak terhingga. hanya air mata menjadi teman yang memahami.
inilah soal hati yang tak mampu diselindung. akhirnya aku jujur pada diri sendiri bahawa aku memang menaruh hati padanya. sayangnya hanya bertepuk sebelah tangan. Akhirnya aku akui bahawa sudah lama kututup jiwa ini buat insan selainnya.

Di sinilah aku sedar bahawa aku telah salah dalam meletakan cinta. mana mungkin 2 CINTA DALAM JIWA. jiwa ini hanya milik pencipta. jiwa ini terlalu sempit untuk dikongsi dengan cinta selainNya. andai kita mampu membuatkan Allah cemburu dengan kita, Allah lebih berkuasa untuk menguji hambaNya dengan cintaNya.

Sesungguhnya apa yang terjadi membuatkan aku terdiam dan termenung sendirian. Hanya Allah tempat mengadu, hanya Allah tempat bergantung. Hanya cinta Allah layak berada dijiwa. segalanya hanya Allah.

CUKUPLAH ALLAH BAGIKU

No comments:

Post a Comment